Populasi Provinsi Zonguldak Laut Hitam Turki Menyusut - bagbudig

Breaking

Thursday, March 11, 2021

Populasi Provinsi Zonguldak Laut Hitam Turki Menyusut

Populasi di provinsi Laut Hitam Zonguldak, yang dikenal dengan produksi dan perdagangan batubara keras sebagai kegiatan ekonomi utama, telah diamati menyusut selama dekade terakhir karena penyempitan sektor pertambangan dan generasi muda yang bermigrasi ke sektor yang lebih besar untuk pekerjaan.

Jumlah orang yang tinggal di provinsi itu sekitar 620.000 pada tahun 2010, dan turun menjadi sekitar 590.000 pada tahun 2020, menurut pihak berwenang setempat.

“Alasan utamanya adalah penurunan permintaan batu bara keras,” kata pejabat setempat kepada Kantor Berita Demirören pada 10 Maret.

Pada tahun 1990-an, lebih dari 35.000 orang bekerja di tambang batu bara keras, sekarang jumlahnya sekitar 7.000.

“Semua pekerja melarikan diri dari provinsi karena menyusutnya sektor pertambangan,” kata Zeki Beybeyoğlu, seorang nelayan di provinsi tersebut.

“Bayangkan, 50.000 pekerja tambang tinggal di pusat kota. Setelah banyak kehilangan pekerjaan, mereka tersebar ke berbagai tempat,” tambahnya.

Selain itu, tahun ini, populasi pensiunan menggulingkan jumlah pekerja untuk pertama kalinya dalam sejarah provinsi tersebut.

Sekitar 162.000 pensiunan tinggal di kota, sekitar 21.000 lebih banyak dari jumlah pekerja aktif, menurut data oleh Lembaga Jaminan Sosial Provinsi Zonguldak.

Saat ditanya ke mana warga kebanyakan bermigrasi, Oktay Girgin, mantan pekerja tambang, langsung menunjuk Istanbul.

“Saya bekerja dengan 40.000 pekerja tambang. Hari-hari itu, kota itu hidup. Sekarang populasinya telah menyusut. Kebanyakan orang bermigrasi ke Istanbul untuk bekerja sebagai penjaga pintu di gedung,” katanya.

Lebih dari 125.000 penduduk Zonguldak tinggal di Istanbul, data resmi menunjukkan.

Para pejabat berharap provinsi tersebut akan kembali ke masa lalu yang ceria setelah proyek Pelabuhan Filyos selesai.

Pelabuhan, yang diharapkan selesai pada tahun 2023, peringatan 100 tahun Turki modern, akan menyediakan rute transit sentral untuk negara-negara Laut Hitam, seperti Rumania, Bulgaria, Georgia, Ukraina, dan Rusia.

Sumber: Hurriyet

Terjemahan bebas Bagbudig

No comments:

Post a Comment