AS Segera Keluarkan Laporan Pembunuhan Jamal Khashoggi - bagbudig

Breaking

Thursday, February 25, 2021

AS Segera Keluarkan Laporan Pembunuhan Jamal Khashoggi

Sebuah laporan intelijen AS tentang pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi di konsulat Saudi di Istanbul akan segera keluar, kata Gedung Putih pada Rabu.

Sekretaris Pers Jen Psaki mengatakan bahwa Presiden Joe Biden juga “segera” akan berbicara dengan Raja Salman dari Arab Saudi.

Psaki tidak akan mengkonfirmasi laporan di Axios bahwa panggilan Biden dengan Salman akan dilakukan pada hari Rabu dan bahwa laporan intelijen yang tidak diklasifikasikan akan diterbitkan pada hari Kamis.

Khashoggi, seorang Saudi yang menulis untuk The Washington Post dan merupakan penduduk AS, terbunuh dan dipotong-potong pada tahun 2018 di dalam konsulat Saudi di Istanbul.

CIA telah secara langsung menghubungkan pemimpin de facto Arab Saudi Putra Mahkota Mohammed bin Salman dengan pembunuhan itu. Dia telah menerima tanggung jawab keseluruhan, sebagai pemimpin negaranya, tetapi menyangkal hubungan pribadinya.

Raja Salman dan putranya yang kuat, Putra Mahkota Mohammed Bin Salman menikmati hubungan positif di bawah kepresidenan Donald Trump, yang menolak menerbitkan laporan intelijen tentang pembunuhan Khashoggi.

Namun di bawah pemerintahan Biden, Direktur Intelijen Nasional yang baru diangkat Avril Haines mengatakan dia akan merilis temuan CIA “tanpa penundaan”.

Sejak mengambil alih kursi kepresidenan pada Januari, Biden telah menekankan bahwa dia akan “mengkalibrasi ulang” hubungan AS dengan Arab Saudi.

Ini berarti menjauhi ketergantungan mantan presiden Donald Trump pada Pangeran Mohammed dan berurusan langsung dengan raja, kata Gedung Putih.

Mantan kepala CIA, John Brennan, mengatakan pada bulan Oktober bahwa Trump dan penasihat seniornya, Jared Kushner, telah “memberi MBS… izin untuk pembunuhan yang mengerikan dan pemotongan Jamal Khashoggi” dan gagal meminta pertanggungjawaban Riyadh.

Raja berusia 85 tahun itu membantah terlibat dalam pembunuhan tersebut, tetapi menerima tanggung jawab sebagai pemimpin kerajaan.

Menurut laporan The Washington Post pada November 2018, CIA menyimpulkan bahwa putra mahkota Arab Saudi langsung memerintahkan pembunuhan tersebut.

Agn├Ęs Callamard, pelapor khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang eksekusi di luar hukum, mengatakan pada Februari 2019 bahwa bukti yang dikumpulkan dari Turki menunjukkan pembunuhan Khashoggi adalah “pembunuhan brutal dan terencana.”

Sumber: The New Arab

Terjemahan bebas Bagbudig

No comments:

Post a Comment