Lukisan Mehmet di Kota Istanbul Dipertanyakan - bagbudig

Breaking

Sunday, December 27, 2020

Lukisan Mehmet di Kota Istanbul Dipertanyakan

Kantor Gubernur Istanbul telah melakukan penyelidikan terhadap potret Kaisar Ottoman Mehmet Sang Penakluk, yang dibeli oleh Kota Metropolitan Istanbul dalam lelang di London seharga $ 1,1 juta, setelah adanya tuduhan bahwa lukisan itu palsu.

Kantor gubernur telah mengirimkan beberapa pertanyaan. Teman-teman kita [berurusan dengan penjualan] menghadapi perlakuan yang tidak menyenangkan. Saya berharap penyelidikan ditutup sebelum berubah menjadi penyelidikan,” kata Walikota Istanbul Ekrem İmamoğlu pada 24 Desember.

“Ini buang-buang waktu. Saya berharap lembaga hukum tidak membuang waktu mereka menangani tuduhan palsu ini. Ini tragis; itu lelucon,” katanya.

Kantor gubernur mengirim surat ke pemerintah kota pada 22 Desember untuk menyampaikan tuduhan bahwa potret itu mungkin palsu, hanya berdasarkan klaim yang dibuat oleh penduduk setempat.

Pemerintah kota telah membeli potret Sultan Mehmed II pada 25 Juni di rumah lelang Christie di London. Lukisan itu dipamerkan di gedung kotamadya antara 6 Oktober dan awal Desember.

Potret tersebut, menurut Christie, adalah produk bengkel Gentile Bellini of Venice, sekitar tahun 1429-1507. Ini adalah oil on panel portrait dengan tinggi 33,4 cm dan lebar 45,4 cm. Itu yang terakhir tetap di tangan pribadi, kata Christie.

Mehmet II disebut “Sang Penakluk” setelah ia mengakhiri dunia Kristen timur di Byzantium pada tahun 1453 ketika ia menaklukkan Konstantinopel pada usia 21 tahun.

Sosok kedua yang digambarkan dalam lukisan bersama Mehmed II tidak diketahui hingga hari ini.

“Kami tidak tahu siapa sosok lain ini,” kata Kepala Departemen Seni Islam & India Christie, Sara Plumbly, pada bulan Juni.

“Ada beberapa pendapat. Misalnya, salah satu dari tiga putranya. Tetapi hal itu tampaknya tidak benar-benar sesuai dengan usia salah satu putranya pada saat itu. Beberapa orang lain menyebut dia mungkin seorang pejabat Eropa. Dia seperti dicukur bersih. Dia tidak memiliki janggut seperti yang Anda harapkan dari seorang pria Ottoman,” katanya.

Sumber: Hurriyet

Terjemahan bebas Bagbudig

No comments:

Post a Comment